Review: Miyako blender BL-211PLY

Review diblog ini sama sekali ga berbayar loh yah :D 

Agak ganggu juga sih yah judulnya. Sukur2 dapet paid review nyahahaha..

***

Review ini lebih saya tekankan pada unit dry mill nya biar kalo ada yang mau beli gak bingung sama fungsinya.

penampakan dusnya

Waktu beli blender ini niatnya cuma bakal dipake buat nge-jus buah ajah. Karena belum tau fungsi dry mill nya, yang ternyata digunakan untuk menghaluskan bahan kering, misalnya beras, atau kacang ijo kalo mau dibuat tepung.  

Awal pemakaian dry mill ini saya kira bisa untuk mengaluskan bumbu dapur, seperti untuk membuat sambal goreng, bumbu kuning, atau bumbu putih. Tapi ternyata hasilnya gak halus, dan bahan-bahan basah seperti cabe, tomat, dan bawang merah merembes keluar. Jadinya belepotan, deh. Malah jadi kerja 2x karena dihaluskan lagi di ulekan.

Jamannya internetan ginih, ilmu bentuk apapun bisa dicari. Kalau IRT macam saya, paling sering browsing resep. Dari resep masakan, sampai resep “agar selalu dicintai suami” hahaha.. Ga se-lebay itu sih. 

Lama gak kepake tuh dry mill nya. Suatu saat saya nemu resep olahan, semacam pangsit goreng, somay, otak-otak, dan pempek. Mereka kebanyakan menggunakan food processor untuk menghaluskan adonan. Tapi apa daya, karena saya belum punya food processor di kala itu, jadilah inisiatif cincang bahan secara manual. Hasilnya jauh dari wujud halus 😌

Coba-coba saya pakai dry mill ini untuk menghaluskan daging ayam/udang/ikan. Oya, kenapa gak pake blender aja? Karena adonan ini gak ditambah air sedikit pun, jadi gak bakal muter kalo pake blender. Hasilnya memuaskan banget. Walaupun sempet keluar asap dari motornya hehehe… Tapi halus menyerupai pasta, yang artinya adonan tersebut udah siap dibumbui, dan dimasak. 

 

wujud hasil olahan ayam dan udang

 
  
Kendalanya pakai dry mill untuk mengolah daging ini, kita harus berulang kali mati-hidup mesin. Saya duga karena pisaunya kurang kuat, berbeda kalo Anda pakai chopper, yang memang gunanya untuk mengaluskan daging. Sedikit intermezzo, ada blender yang dijual satu set dengan chopper, atau bisa juga beli terpisah (sesuai dengan tipe).

Balik lagi ke kendala, saat mengolah bahan daging tersebut, biasanya saya putar sekitar 30 detik, saya matikan dulu biar mesin istirahat. Setelah semenit, saya coba putar lagi. Ulangi beberapa kali sampai adonan halus.

Kendala lainnya, isi dalam gelas dry mill gak bisa banyak. Selain itu, potong daging ayam/ikan menjadi potongan-potongan kecil agar pisau gak perlu kerja keras saat menghaluskan adonan.

Mudah-mudahan artikelnya bermanfaat yah. Oya, barang-barang yang direview udah dicoba berulang kali, insyaAlloh sesuai.

***

Biar meyakinkan, saya lampirkan foto otak-otak dan somay hasil olahan menggunakan dry mill  Miyako ini.  

somay ayam dan udang

otak-otak goreng ikan kakap

Doa untuk Anak/Janin

Beberapa kali hadir ke undangan pengajian 4 bulanan kehamilan, beberapa kali juga penceramahnya nyebutin ayat yang sama doa untuk janin/anak.

Surat Al-Imran ayat 36 (3:36)

Ayat ini biasanya dibaca buat anak yang baru lahir atau doa untuk anak yang bisa dibaca tiap hari agar dilindungi dari gangguan syaitan.

 

Artinya: maka tatkala isteri Imran melahirkan anaknya, diapun berkata: “ya Tuhanku sesungguhnya aku melahirkannya seorang anak perempuan; dan Alloh lebih mengetahui apa yang dilahirkannya itu; dan anak laki-laki tidaklah seperti anak perempuan. Sesungguhnya aku telah menamainya Maryam dan aku mohon perlindungan untuknya serta anak-anak keturunannya kepada (pemeliharaan) Engkau daripada syaitan yang terkutuk.”

Ket:

  • Setelah bacaan “maryama” bisa awali doanya diganti dengan “ya rabb wa innii u’idzuhaa bika wa dzurriyyatahuu minasysyaythoon”
  • Karena di surat ini disebutkan anak perempuan (Maryam), kalo anak laki-laki diganti dengan “u’idzuhuu

Surat Ibrahim ayat 35-41 (14: 35-41)

Ayat ini bisa dibaca seluruhnya dari ayat 35-41. Tapi di sini saya ambil beberapa ayat saja yang menurut saya ada kandungan doanya yang lebih singkat.

Ayat 35, terdapat doa Nabi Ibrahim untuk anak cucunya agar terhindar dari perbuatan musyrik.

   

Artinya: dan (ingatlah) ketika Ibrahim berkata; “ya Tuhanku jadikanlah negeri ini (Mekkah), negeri yang aman, dan jauhkanlah aku beserta anak cucuku daripada menyembah berhala-berhala.”

Ayat 40, terdapat doa Nabi Ibrahim untuk anak cucunya agar terpelihara dari mengerjakan shalat.

Doa ini bisa dibaca agar anak keturunan kita terpelihara shalatnya. Penceramahnya bilang, ini bisa buat anak yang males shalat hehehe

  

Artinya: ya Tuhanku, jadikanlah aku dan anak cucuku orang-orang yang tetap mendirikan shalat, ya Tuhan kami, perkenankanlah doaku.

Ayat 41, doa penutup dari beberapa ayat ini. 

 

 

Artinya: ya Tuhan kami, beri ampunlah aku dan kedua ibu bapakku, dan sekalian orang-orang mukmin pada hari terjadinya hisab (kiamat).     

Surat Al-furqan ayat 74 (25:74)

  

Artinya: dan orang-orang yang berkata; ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam-imam bagi orang yang bertakwa.”

Ket:

  • Diawali dari kata “rabbanaa hablanaa…”

In shaa Alloh bermanfaat 😊

Bila ada kekurangan atau kesalahan atau ada yang tau doa lainnya bisa beritahu saya. Barakallahu

Reunian di Dapur lewat Facebook

Umur makin nambah ajah, lingkungan juga mulai berubah. Sebelumnya masih keluyuran cekikikan di bawah pohon (kunti kaliii), sekarang udah masuk ke geng arisan RT, majelis ta’lim, atau sederet aktivitas emak2 lainnya.

Di situ kadang saya merasa tua! Hahaha

Kalau udah tua gini yah, berasa kehilangan kontak dengan teman2 lama. Udah jarang banget atau hampir gak pernah ketemuan langsung dengan mereka. Apalagi kayak saya yang udah tinggal di luar sekitar kota Jabodetabek. Nah, kalau udah ketemuan langsung pun kadang keki sendiri mau awali obrolan.

Apalagi kalau kita nih, sekedar sapa-menyapa lewat media chating, basa-basi kirim emoticon di medsos. Eeehh… Pas ketemu agak grogi gimana gitu yah. Biasanya ini kejadian sama temen yang gak deket banget (non-sahabat).

Alih-alih jarang ketemuan langsung, kita malah bersyukur adanya medsos saat ini (facebook, path, pinterest, instagram, blog). Bukan cuma bisa buat ngengosip aja, tapi bisa berbagi banyak hal di medsos tsb. Gak pake repot pula.

Seperti ide teman SMU saya, nih (Nina). Dia bikin tantangan memasak homemade, khusus di kalangan angkatan kami, dan ini pun gak cuma berlaku buat yang berkeluarga aja, yang cowok pun malah gabung.

beberapa postingan tantangan

Saya akui ide ini bikin saya pribadi jadi ingin lebih kenal dengan teman2 yang mungkin dulu waktu SMU gak terlalu dekat. Kita jadi saling kirim like, comment, dan berbagi resep.

Dari yang saya liat temen2 yang di-mention oleh Nina di awal tantangan, ternyata banyak temen2 di luar itu yang menyanggupi ikutan. Bisa bayangin dalam sebulan wall facebook penuh dengan menu makanan homemade. Maaf yah teman2 saya yang (mungkin) terganggu dengan update postingan yang ‘itu-itu’ aja hehehe

Dari ide itu juga saya merasa seperti ‘reunian,’ walaupun gak ketemu langsung. Keliatannya sih biasa aja yah ‘reunian’ kayak gini. Tapi ternyata seru buat saya yang full time di rumah buat atasi kejenuhan.

Sapih… Sapih…

Edisi yang selalu membuat busui galau ini akhirnya sampai juga di kehidupan saya.

Sebenernya sejak Mika usia 14 bln niat mau menyapih dia. Agak kejam yah, kok belum 2 tahun udah disapih. 

Mika udah mulai males nyusu, jadi dia cuma ngempeng aja. Apalagi kalo bangun malem. Bisa 3-4 kali dia ngerengek dan itu cuma diempeng aja. Agak geregetan juga dan bikin tiap malem emosi, jadi kena Mika juga kalo marah (feeling guilty). 

Amburadul lah tiap hari, malem emosi, paginya jadi sedih karena abis marahin Mika.

Alhamdulillah bulan Desember 2014 ini positif dapet berita positif hamil, jadi ada alesan buat nyapih Mika. Dokter anak dan kandungan juga alhamdulillah sepakat untuk saya mulai menyapih. Saya cerita pertahap aja yah hari2 penuh drama dan kantuk ini

Hari 1
Terakhir menyusui jam 8 pagi.
Pulang dari dokter, Mika udah uring2an di mobil karna biasa nyusu. Tapi akhirnya bisa tidur juga (fiuh!) tanpa nyusu.
Tidur malemnya, Mika nangis jerit2an (tantrum), saya gendong sampai tidur.
Bangun malemnya juga tantrum sampe akhirnya tidur juga (bangunnya cuma 1x).

Hari 2
Bangun tidurnya tantrum, saya dan bapaknya coba kasih minum air putih dia nolak. Maunya gelayutan manja sama saya biar dikasih nyusu.
Tidur siangnya saya kasih kunyit di “pd” Mika tetep mau isap. Sampai brotowali pun dia hisap. Akhirnya dia tidur karna kecapean tantrum. 
Malemnya tantrum lagi, malah dia ga mau digendong dan ga mau ditidurin. Ini titik hampir ngasih nyusu karena sedih liat dia tantrum. Udah agak tenang abis saya ajak main, saya setel Disney. Ternyata dia ketiduran sendiri di kasur.
Bangun malemnya jerit2 tiada ampun. Gak mau digendong, apalagi ditidurin di kasur. Akhirnya ‘kalah’ di tangan bapaknya. Dalam adegan ini saya berada di luar kamar biar Mika ga minta perhatian ke saya.

Hari 3
Bangun paginya Mika udah rada kalem. Dia nyodorin gelasnya minta minum (sedih….)
Tidur siangnya mulai lagi tantrumnya. Saya dan bapaknya udah kaya zombie karena kurang tidur. Kembali saya cuekin tantrumnya sambil ikut tiduran di kasur. Mika ketiduran di atas perut, ini pun penuh perjuangan karena dia ga suka dielus2.
Tidur malemnya, di saat dia udah keliatan ngantuk, saya pura2 tidur. Mika jadi ikutan tidur (tanpa tantrum). Baru 2 jam tidur langsung tantrum. Saya setel Baby tv yang lagi nyiarin lagu tidur. Akhirnya ketiduran juga dia.
Di antara malam itu dia ngerengek2 tapi ga tantrum, cuma saya elus2 dia tidur.

Hari 4
Bangun pagi, Mika makin pintar ga nangis tapi nyodorin remote tv (hehehehe).
Tidur siangnya udah 2x lagi karena dia udah tenang. Tidurnya juga ga pake drama. Langsung tidur sambil nonton tv

Hari2 setelahnya Mika udah bisa tidur sendiri. Kadang minta digendong bentar  atau dipeluk dengan posisi duduk.

Hasil dari menyapih ini, Mika udah bisa:
• tidur siang 2 jam atau lebih 
• tidurnya lebih nyenyak, ga tiba2 bangun. Kayanya karena udah ga bisa ngempeng
• makannya belum banyak sih, tapi udah ga nolak2
• ngemil apapun mau, dan suka minta minum susu (saya kasih UHT)
• tidur malemnya agak malem, jam 9-10 malem. Dulu biasa tidur jam 8

Saya gak menyarankan bagi ibu2 untuk menyapih karena bayinya ga mau makan yah. Karena lebih baik menyusui hingga 2 tahun agar bayi benar2 siap. 

Dulu saya pikir ibu2 lebay yang sedih karena udah gak menyusui lagi. Tapi ternyata saya SEDIH BANGET karena merasa ada kegiatan menyenangkan yang hilang secara tiba2 😢😢

Bubur beras bayi

Masalah bikin bubur beras ini emang dilema. Pengennya bikin bubur dari tepung aja biar gampang masaknya. Tapi banyak yang bilang indeks glikemiknya tinggi kalo masak bubur dari tepung.

Namanya juga ibu2 muda yang penuh gejolak dan hasrat memberikan yang terbaik buat anak, jadilah tiap bikin bubur bayi selalu saya bikin dari beras.

Jangan ditanya lamanya seberapa? Saya bisa nyambi baca koran atau nyuapin pisang 1 buah. Apalagi kalo dari beras merah, subhanallah banget lamanya.

Selain bikin rempong, bikin bubur ini juga bikin bingung. Maklum lagi belajar masak dan ga ada ortu atau mertua yang menemani, jadilah ngira2 sendiri tekstur bubur yang pas buat bayi kaya apa.

Oia, beruntunglah kalian para ibu yang punya slow cooker, baby food processor, dan tidak malas kaya saya untuk menggunakan blender (sebenernya males nyucinya).

Setelah bubur jadi, ga langsung saya kasih ke Mika, tapi saya saring sendiri pake perlengkapan makannya dia. Ini khusus 1 bln mpasi pertama, karena harus halus banget makanya harus disaring atau diblender.

Makin lama ajah kan yah kerjanya, untung Mika ga kelaperan duluan.

Udah sih cuma segitu aja curhatan saya hehehe… Saya kasih penampakan hasil rebusan beras merah yang bertekstur bubur yah. Karena saya yakin banyak ibu2 di luar sana yang ga bisa masak seperti saya hahahaha *cari temen

Kalo tekstur rebusannya udah kaya gitu, pas disaring bakal halus banget kok. Maap bubur halusnya udah keburu lupa dipoto dan keburu disantap Mika. Kalo masih bingung, Anda para ibu bisa beli bubur instant sachet-an. Seduh bentar… Ya.. Kira2 begitulah teksturnya. *ga berguna banget yah post-an saya

20140723-220514-79514968.jpg

My pregnancy brain moment

Udah hampir 1tahun kehamilan pertama anak pertama.

Kalo inget masa2 hamil, banyak nekatnya, banyak bloonnya, dan yang paling penting, banyak makannya hahaha

Masuk usia kehamilan 9 bln pas bulan puasa. Saya dari awal emang niatin puasa mudah2an Alloh SWT kasih kemudahan buat lahiran.

Suami juga gak keberatan, apalagi si utun (jabang bayi) yang tenang2 aja diajak puasa. Cuma emang berat di rasa ausnya.

Ngomong2 hamil saya yang banyak makannya ini, kalo beli takjil kaya mau buka warung, semua dibeli dan semua dimakan hahaha..

Semua rasa makanan enak2 banget. Apalagi kerupuk mie pake kuah oncom. Bisa 9 biji kerupuk diabisin sendirian (tentunya suami ga dibagi).

Bedanya saya dan suami, saya doyan banget makanan gurih dan garing2 dan goreng2. Sedangkan suami ngunyahnya yang lembek2 alias rebusan dan manis2.

Kebetulan dia suka banget kolak buat takjil. Suatu ketika di bulan Ramadan 2013 masehi, dia bawain takjil kolak komplit hasil bukber kantornya.

Katanya enak, penasaran dong yang namanya hamil ngedenger kata enak menantang lidah banget kan.. Ternyata beneran enak, ga manis dan pulen banget pisangnya…

Nah!!! Pisang pulen itulah yang bikin nagih. Sambil makan sendirian, saya sambil ngomong “kok enak banget yah pisangnya. Pisang apa ini yah.. Tapi rasanya pernah makan nih.”

Suami teriak dari kamar “itu tape bukan pisang!!!”

That’s my akward–pregnancy brain–moment

Masalah Kasih ASI dan MPASI

Melahirkan selesai rasanya senang bukan main, padahal ada ribuan masalah yang mesti dihadapin.

Pulang dari rumah sakit, Mika gak mau nyusu ajah. Panik banget dia sampe nangis jerit2. Makin panik lagi suami kurang bisa nenangin anak dan istrinya.

Coba pompa turunan dari kakak gagal total karena karetnya udah kendor. Alhasil, suami pergi beli pompa. Tapi hasil ASIP cuma dikit2. Itu juga langsung disuapin ke Mika. Gak cukup maaakk!! Mika tetep jejeritan.

Keputusan akhir mengadu nasip ke sufor. Sempet nangis karna ngerasa ga berguna hahahaha lebay yah. Makanya saya tetap ngotot nyusuin dan pompa. Alhamdulillah itu sufor cuma keminum 4 hari doang. Mika udah tenang dan doyan pabrikan emaknya.

Inget kata temen “lo harus keras kepala sar kalo emang niat kasih ASI.” Dan itu bener banget.

Sufor itu selain mahal bikinnya pun ribet apalagi kalo malem. Ngantuk2 harus bikin susu, sambil micingin mata liat takarannya udah pas atau belum.

Itu masih masalah ngasih ASI. Mika 6 bulan udah harus siap MPASI. Seperti biasa, persiapan selalu telat. Mika terpaksa makan pisang c*******h dan bubur instan.

Beruntung juga punya sifat keras kepala. Saya putuskan harus kasih MPASI bubur buatan sendiri.

Saya yakin udah besar nanti Mika bakal doyan fast food dan makanan ga sehat lainnya. Jadi zat2 ga sehat itu ga perlu dipupuk sedari bayi. MPASI rumahan yang tanpa pengawet, msg, gula n garam mudah2an lancar. Soalnya buat masakan suami aja selalu gagal rasa hahahaha jadi yang tanpa bumbu udah pasti gampang dong.

20140130-111117.jpg

20140130-111615.jpg